Terapkan Prokes Ketat, 470 Atlet Ikuti KRAP Wali Kota Magelang Cup 2022

4 Maret 2022

Comments

KOTA MAGELANG – Sebanyak 470 peserta renang dari 82 klub turut memeriahkan Kejuaraan Antar Perkumpulan se-Indonesia Wali Kota Magelang Cup Tahun 2022 yang digelar PRSI bekerja sama dengan PWI Kota Magelang di Aquatic Samapta Stadium, komplek Gelora Sanden, 4-6 Maret 2022.

Ketua Panitia Kegiatan Agus Hadianto mengatakan, peserta berasal dari 13 provinsi se-Indonesia. Antusias mereka begitu tinggi karena selama pandemi Covid-19, nyaris tidak ada gelaran kompetisi.

“Kami ingin membangkitkan olahraga renang di Kota Magelang sehingga akan muncul bibit-bibit dan talenta muda di olahraga renang,” katanya.

Jurnalis Warta Magelang sekaligus SIWO PWI Kota Magelang tersebut menuturkan, karena masih dalam suasana pandemi, maka kejuaraan pun dilakukan dengan penerapan protokol kesehatan secara ketat.

“Sebelum datang, peserta maupun official dan wali atlet harus menjalani tes swab antigen. Setelah mendapatkan hasil negatif, mereka berhak mendapatkan kartu tanda,” ujarnya.

Menurutnya, kegiatan ini menjadi yang pertama kalinya di Kota Magelang, menggelar event olahraga renang dengan skema tingkat nasional.

“Tidak hanya dari pulau Jawa, kejuaraan ini juga diikuti klub-klub renang asal luar Jawa seperti Kalimantan, Sulawesi, Sumatera, dan Bali,” ungkapnya.

Setiap pertandingan di Aquatic Samapta Stadium itu steril dari audiens. Wali atlet hanya diperbolehkan menyaksikan dari luar kolam.

“Ini upaya kami agar tidak terjadi penumpukan. Apalagi Kota Magelang level 4 PPKM, jadi tidak ada penonton yang boleh masuk di area perlombaan,” terangnya.

Sementara itu, Wali Kota Magelang dr Muchamad Nur Aziz saat membuka acara tersebut mengaku bangga para wartawan yang bertugas di wilayahnya mampu andil meramaikan sekaligus mempromosikan Kota Magelang.

“Saya salut dengan kawan-kawan PWI, mampu membuat narasi untuk meramaikan Kota Magelang,” katanya.

Ia mengaku jika saat ini Kota Magelang berada di level 4 PPKM. Namun sesuai aturannya, kegiatan perlombaan seperti ini tetap bisa digelar dengan pembatasan dan prokes ketat.

“Saya harap prokes ketatnya tetap dijalankan. Kita berada di level 4 tapi Alhamdulillah sesuai ketentuan tetap boleh dengan kapasitas 25 persen,” tandasnya.

Dokter Aziz ingin, perlombaan renang seperti ini bisa digelar secara rutin setiap tahun. Dia meminta agar Dinas Pemuda Olahraga dan Pariwisata (Disporapar) turut memberikan dukungan.

“Mudah-mudahan dengan kita rutinkan perlombaan seperti ini, akan membuat talenta-talenta muda perenang profesional di Kota Magelang sehingga mampu mendulang prestasi tingkat regional dan nasional. Nantinya mereka bisa membawa nama harum bagi Kota Magelang,” tuturnya.

Ketua PWI Jawa Tengah, Amir Machmud NS menyebutkan, wartawan turut mendapatkan tugas untuk memajukan bidang olahraga di Jawa Tengah. Hal ini guna mendongkrak prestasi olahraga di Jawa Tengah.

“PWI di semua daerah kabupaten/kota di Jawa Tengah harus mampu memberi kontribusi, kepedulian terhadap bidang olahraga di Jawa Tengah. Dengan adanya kegiatan semacam ini, berarti wartawan tidak saja ahli menyusun kalimat-kalimat informasi, tetapi juga mampu menjadi pioner dalam membangkitkan prestasi olahraga di Jawa Tengah dan nasional,” ujar Amir.

Siaran Pers No: 481.5/06/3/133/2022

Kota Magelang Belajar Toleransi ke Kota Singkawang

Kota Magelang Belajar Toleransi ke Kota Singkawang

KOTA SINGKAWANG - Pemerintah Kota (Pemkot) Magelang belajar tentang toleransi dan kerukunan antar-umat beragama di Kota Singkawang, Kalimantan Barat, Senin (30/1/2023). Kota Singkawang dipilih menjadi daerah tujuan karena kota ini dinobatkan sebagai Kota Toleran...

Related Posts

0 Comments

0 Komentar

Kirim Komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *