Pemkot Magelang Terbitkan SE Pelaksanaan Kegiatan dengan Prokes Covid-19 Selama PPKM Level 3

17 Februari 2022

Comments

KOTA MAGELANG – Pemerintah Kota Magelang menerbitkan Surat Edaran (SE) tentang Pelaksanaan Kegiatan Protokol Kesehatan (Prokes) Covid-19 selama penerapan Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) level 3.

SE dengan nomor 443.5/60/111 tertanggal 16 Februari 2022 itu mengacu pada Instruksi Menteri Dalam Negeri (Inmendagri) Nomor 10 tahun 2022 tentang PPKM Level 3, Level 2 dan Level 1 Covid-19 di wilayah Jawa dan Bali.

Atas dasar tersebut, maka wilayah Kota Magelang melaksanakan pengetatan aktivitas/kegiatan di daerah yang menimbulkan kerumuna dalam rangka mengantipasi penyebaran Covid-19.

Dalam SE tersebut, Sekretaris Daerah Kota Magelang Joko Budiyono menginstruksikan kepada seluruh Kepala Organisasi Perangkat Daerah (OPD) di Lingkungan Pemerintah Kota Magelang untuk segera melaksanakan sejumlah ketentuan.

Pertama untuk di sektor pendidikan, OPD terkait agar mengatur kegiatan pembelajaran di satuan pendidikan dilakukan melalui pembelajaran tatap muka (PTM) terbatas atau pun pembelajaran jarak jauh (daring). Pembelajaran jarak jauh dari TK sampai SMP efektif dilaksanakan mulai 21 Februari sampai 6 Maret 2022.

Kedua untuk sektor kesehatan, para tracer dan UPT PSC 119 untuk melaksanakan 3T (Testing, Tracing dan Treatment), juga bekerjasama dengan seluruh Rumah Sakit di Kota Magelang untuk melaksanakan percepatan vaksinasi Covid-19.

“Dinas Kesehatan dan UPT PSC 119 bersama Satpol PP, TNI dan POLRI untuk melaksanakan kegiatan isolasi terpusat di tempat yang telah ditentukan,” paparnya, Kamis (17/2/2022).

Kemudian, Satpol PP dan Dinas Perhubungan bekerja sama dengan TNI dan POLRI untuk melaksanakan operasi yustisi atau patroli dan pengawasan PPKM sesuai dengan protokol kesehatan di jalan raya, tempat karaoke, cafe, tempat olahraga (gym, futsal dan sanggar senam), angkringan dan tempat lainnya yang berpotensi menimbulkan kerumunan.

“Termasuk melaksanakan pengawasan ketat terhadap transportasi publik termasuk angkutan umum kota,” imbuh Joko.

Pihaknya juga telah mendorong agar Satgas tingkat Kota bersama Kecamatan dan Kelurahan, TNI dan POLRI untuk melaksanakan sosialisasi kepada masyarakat terkait penerapan prokes ketat.

“Kita aktifkan kembali peran Satgas Jogo Tonggo yang ada di masing-masing kelurahan, pengawasan tempat olahraga, hiburan dan wisata. Juga kegiatan peribadatan/keagamaan,” ucapnya.

Sementara Dinas/Instansi/Lembaga terkait untuk mengatur kegiatan pada sektor esensial, non esensial dan kritikal. Kemudian mengatur setiap kegiatan di lingkungan perkantoran dengan menerapkan protokol kesehatan Covid-19 diantaranya melakukan pemeriksaan suhu tubuh di setiap pintu masuk kantor, mengaktifkan scan barcode aplikasi Peduli Lindungi dan mengamati kondisi pegawai/tamu.

“Apabila terdapat pegawai/tamu dengan suhu di atas 38°C atau tampak sakit(demam atau pilek/batuk/nyeri tenggorokan/sesak napas) maka tidak diizinkan untuk bekerja atau memasuki area kerja,” papar Joko. (pemkotmgl)

Kota Magelang Belajar Toleransi ke Kota Singkawang

Kota Magelang Belajar Toleransi ke Kota Singkawang

KOTA SINGKAWANG - Pemerintah Kota (Pemkot) Magelang belajar tentang toleransi dan kerukunan antar-umat beragama di Kota Singkawang, Kalimantan Barat, Senin (30/1/2023). Kota Singkawang dipilih menjadi daerah tujuan karena kota ini dinobatkan sebagai Kota Toleran...

Related Posts

0 Comments

0 Komentar

Kirim Komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *